Sabar

Hari berjalan seperti biasa penuh rutinitas. Bangun pagi, mandikan anak2 (ayahnya ding yang mandiin), menyiapkan sarapan, menyuapi dll. Begitu dan begitu... Kita jadi seperti robot yang terprogram. Menurut buku yang aku baca, kebiasaan bisa kita rubah dalam waktu 21 hari. So.. kita harus bisa merubah satu kebiasaan yang sepertinya jelek bertahap dalam 21 hari.
Ada satu kebiasaan yang harus aku rubah... Gampang marah.. wah kalo udah kesundut kayaknya perlu waktu agak lama untuk hilang. Walopun sama anak sendiri. Udah qodar dari Yang Diatas kalo anakku yang pertama punya sifat persiiiiss ibunya. Kalo menurut Florence Littauer : Koleris Plegmatis. Dalam hal-hal tertentu yangberhubungan dengan orang banyak, aku cenderung menarik diri, liat2 situasi. Tapiiii dalam situasi tertentu aku bisa ngotot dan gak mau kalah. Ini yang kadang-kadang bikin aku sama si anak jadi bengkerengan. Sabar bu...
Harusnya bisa sabar dong. Lha wong dia masih anak kecil. Harusnya aku yang bisa lebih mengerti dia. Dia bisa ngotot kayak gitu mungkin liat aku sehari-hari juga. Iya gak? Gaya marahnya aja sama..
Kalo aku lagi berpikir jernih, malu juga ya liat sifatku yang plek banget di anak itu. Tapi kalo hawa marah menyergap kayaknya udah gak mikir panjang deh..
Banyak istighfar.. setan-setan mengelilingi kita setiap hari, berusaha menyelinap di hati kita..
Belajar sabar emang susah, tapi aku coba ah 21 hari ke depan . Kalo udah bisa Alhamdulillah. Semoga aku jadi manusia yang lebih berguana untuk semua.. Amiin

2 comments:

mida sutrani said...

Baru tw ada blogmu yg ini... Emang di multiply ga bs curhat ya? hehehe... :p

Aku udah lupa gaya marahmu (mudah2an ga pernah liat kamu marah deh :D)

Jadi, setelah 21 hari, sukses kah?

Dheeny Thea said...

Mida.... baru liat ada komen he..he.. saking sibuknya :P
pengen bikin yang lain aja ceritanya

belum sukses menurutku sih..masih kebawa esmosi

Post a Comment

My Blog List

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Powered by Blogger.